Hexa Blog

Media berbagi informasi tentang teknologi, produk dan berita terkini

Lanjutkan Di Bawah ini

►Unduh Disini◄

Pertama di Dunia, Drone Mengirim Transplantasi Paru-paru ke Rumah Sakit Toronto

Author
Published December 31, 2021
Pertama di Dunia, Drone Mengirim Transplantasi Paru-paru ke Rumah Sakit Toronto

 https://static.gadgetheory.com/wp-content/uploads/2021/10/17090032/Organs-Transported-Via-Drone-20211017090032-20211017090032.jpeg

Picdoc:Gadgetheory.com

Seiring berkembangnya teknologi, begitu pula cara-cara kreatif dan brilian untuk membantu memperbaiki dilema yang ada di dunia. Untuk pertama kalinya dalam sejarah medis, sebuah pesawat tak berawak mengangkut paru-paru donor untuk transplantasi dari satu rumah sakit ke rumah sakit lain, dengan aman mengirimkan organ hanya setelah enam menit transportasi. Ini adalah pertama kalinya di dunia pengiriman paru-paru melalui drone.

Pengiriman dilakukan pada 25 September 2021 sekitar pukul 1 siang waktu setempat. Paru-paru tersebut berasal dari Toronto Western Hospital dan diterbangkan ke Toronto General Hospital, yang juga merupakan tempat transplantasi paru-paru pertama yang terjadi pada tahun 1983, serta transplantasi paru-paru ganda pada tahun 1986. Di sana jugalah tahun ke-63 pasien tua Alain Hodak menjadi orang pertama yang diberikan sepasang paru-paru drone yang dikirim.
https://static.gadgetheory.com/wp-content/uploads/2021/10/17090130/Unither-Bioe%CC%81lectronique-Made-The-First-Drone-Delivered-Lung-Possible-20211017090130-20211017090130.jpeg

Picdoc:Gadgetheory.com
Ini memiliki implikasi luar biasa untuk transplantasi, karena pengiriman drone dapat secara signifikan mempercepat transfer organ dari donor ke penerima, terutama di daerah perkotaan. Menit-menit penting ini bisa berarti perbedaan antara pasien yang selamat atau tidak, terutama ketika transplantasi organ diperlukan pada waktu yang tepat untuk menyelamatkan nyawa pasien.

Paru-paru sangat sulit untuk diangkut karena mereka membutuhkan oksigenasi dan fungsi yang tepat, yang bukanlah hal yang mudah. 80% paru-paru yang disumbangkan sebenarnya bahkan tidak dapat digunakan dalam transplantasi karena alasan yang tepat menurut Toronto Star.

Mikaël Cardinal, wakil presiden manajemen program untuk sistem pengiriman organ di Unitther Bioélectronique, berbagi bahwa: “Ini adalah batu loncatan besar baik dari perspektif penerbangan maupun perspektif perawatan kesehatan.” Unither Bioélectronique adalah perusahaan yang mengembangkan drone ini.

Meskipun penerbangan yang luar biasa memakan waktu total 6 menit, para insinyur di Unitther Bioélectronique telah bekerja keras pada proyek tersebut selama 18 bulan. Menurut Toronto Star, tim di belakang drone menggunakan wadah serat karbon ringan yang mampu bertahan terhadap perubahan tekanan, getaran, dan ketinggian.

Penerbangan uji diimplementasikan menggunakan paket dummy. Kontainer itu diberi parasut dan sistem GPS sebelum disetujui untuk penerbangan pertamanya. Shaf Keshavjee, kepala ahli bedah di Jaringan Kesehatan Universitas Kanada, adalah dokter yang menunggu pengiriman paru-paru.

Dr. Keshavjee membagikan:

“Melihatnya melewati gedung-gedung tinggi adalah momen yang sangat menyenangkan. Saya benar-benar menarik napas lega, ketika mendarat dan saya bisa…melihat bahwa semuanya baik-baik saja.”

Paru-paru bukanlah organ pertama yang terbang. Pada tahun 2019, ginjal dikirim melalui drone di Baltimore dan pankreas serta kornea mata juga telah melakukan penerbangan drone.

Unither Bioélectronique berharap untuk membuat jenis pengiriman ini semi-otonom untuk terus meningkatkan distribusi yang efektif atau transplantasi organ dan juga meningkatkan ketersediaannya bagi pasien.
https://static.gadgetheory.com/wp-content/uploads/2021/10/17090155/Drones-Can-Be-A-Game-Changer-For-Organ-Transportations-20211017090155-20211017090155.jpeg

Picdoc:Gadgetheory.com
Unither Bioélectronique berbagi dalam sebuah pernyataan: Dengan teknologi unik ini, kami mungkin suatu hari nanti dapat mengangkut organ dengan hambatan logistik yang lebih sedikit dan menghilangkan kebutuhan untuk mengangkut seluruh tim bedah di pesawat yang lebih besar. Sederhananya, drone dapat membantu organ untuk transplantasi sampai ke orang yang membutuhkannya, lebih cepat dan dengan cara yang lebih hemat biaya.”

Martine Rothblatt, CEO United Therapeutics (perusahaan induk Unither Bioélectronique) berbagi: “Pada akhirnya, kami berencana untuk membuat pesawat tanpa awak mengirimkan paru-paru, jantung, dan ginjal ke seluruh Amerika Utara.” Mereka berharap untuk melakukan ini dengan memperluas jangkauan drone, pertama memperluas jangkauan hingga 100 mil dan kemudian 200 mil.

Post a Comment

[ADS] Bottom Ads

Menu Halaman Statis

Copyright © 2021