Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

Facebook baru saja mengungkapkan nama barunya: Meta



CEO Facebook Mark Zuckerberg mengumumkan Kamis di acara Connect perusahaannya bahwa nama barunya adalah Meta. "Kami adalah perusahaan yang membangun teknologi untuk terhubung," kata Zuckerberg. “Bersama-sama, kami akhirnya dapat menempatkan orang di pusat teknologi kami. Dan bersama-sama, kita dapat membuka ekonomi kreator yang jauh lebih besar.”

“Untuk mencerminkan siapa kami dan apa yang ingin kami bangun,” tambahnya. Dia mengatakan nama Facebook tidak sepenuhnya mencakup semua yang dilakukan perusahaan sekarang, dan masih terkait erat dengan satu produk. “Namun seiring berjalannya waktu, saya harap kami terlihat sebagai perusahaan metaverse.”

Zuckerberg memiliki pegangan Twitter @meta (yang tweetnya dilindungi pada tulisan ini) dan meta.com, yang sekarang dialihkan ke halaman selamat datang di Facebook yang menguraikan perubahan. Situs tersebut sebelumnya dialihkan ke meta.org, alat penemuan penelitian biomedis yang merupakan proyek dari Chan Zuckerberg Science Initiative. Itu adalah bagian dari kelompok filantropis yang didirikan bersama oleh Zuckerberg dengan istri dokternya, Priscilla Chan, pada tahun 2015. Dalam sebuah postingan Medium pada hari Kamis, grup tersebut mengatakan bahwa mereka akan menghentikan Meta.org pada tanggal 31 Maret 2022.

Zuckerberg menulis dalam sebuah posting blog pada hari Kamis bahwa struktur perusahaan perusahaan tidak akan berubah, tetapi bagaimana laporan keuangannya akan berubah. “Dimulai dengan hasil kami untuk kuartal keempat tahun 2021, kami berencana untuk melaporkan dua segmen operasi: Keluarga Aplikasi dan Lab Realitas” jelasnya. “Kami juga bermaksud untuk memulai perdagangan di bawah ticker saham baru yang telah kami pesan, MVRS, pada 1 Desember. Pengumuman hari ini tidak memengaruhi cara kami menggunakan atau membagikan data.”

Facebook telah berada di bawah pengawasan ketat selama beberapa minggu terakhir, setelah pengungkapan berdasarkan dokumen internal yang memberatkan yang diberikan kepada Wall Street Journal oleh whistleblower Frances Haugen menunjukkan, antara lain, bahwa platform Instagram Facebook telah menjadi tempat beracun bagi remaja, terutama anak perempuan. Dan regulator antimonopoli mendorong perusahaan untuk dibubarkan, karena kepercayaan publik pada platform media sosial sedang lesu.

Pada hari Senin, beberapa outlet berita menerbitkan rincian lebih lanjut dari dokumen internal yang diungkapkan kepada Securities and Exchange Commission dan diberikan kepada Kongres dalam bentuk yang telah diedit. Mereka menunjukkan keprihatinan mendalam di antara para peneliti Facebook bahwa basis penggunanya menua, dan platform itu kehilangan daya tarik di kalangan generasi muda. Dokumen tersebut juga menunjukkan Facebook memiliki sistem berjenjang untuk memprioritaskan negara mana yang akan menerima perlindungan yang ditingkatkan di sekitar pemilihan.

Spekulasi awal berfokus pada perubahan yang mirip dengan rebranding Google tahun 2015 ketika mengumumkan akan menjadi salah satu dari beberapa perusahaan di bawah payung perusahaan induk yang lebih besar bernama Alphabet. Untuk Facebook, aplikasi "biru" asli akan bergabung dengan Instagram, WhatsApp, dan Oculus di bawah perusahaan induk.

Oculus, bagaimanapun, mendapat penyegarannya sendiri setelah acara Kamis, ketika CTO Andrew Bosworth mengumumkan Meta secara bertahap menghapus branding Oculus. Lini produk Oculus Quest akan menjadi lini Meta Quest, dan Aplikasi Oculus akan disebut Aplikasi Meta Quest. Perubahan itu akan mulai berlaku pada awal 2022, kata Bosworth.

Post a Comment for " Facebook baru saja mengungkapkan nama barunya: Meta"